HaPpY NeW YeaR 2013

Happy New Year!!!

Alhamdulillah masih dikasih umur untuk melewati pergantian tahun baru kali ini. Walau, yah, agak garing aja sih. Gak ketemu si Pacar karena dia terjebak di Jogja karena kerjaannya, gak jadi kumpul di rumah nenek di Jakarta, dan begitu iseng2 ngisi waktu buat nyoba resep brownies baru di rumah ternyata hasilnya...BANTET!!!

*cakep*

Alhasil pergantian tahun ini dihabiskan di rumah, bareng keluarga, dengan nyicipin berbagai macam cemilan yang bikin body semakin melar. Mulai dari jagung yg dibakar bokap, pocorn, jagung-rebus-susu-manis-keju-tabur, kripik kentang, dan brownies bantet buatan saya sendiri. Hasilnya adalah,,,berat saya langsung naik sekilo sodara2. *pfiuh*

Gegara hal ini akhirnya saya yang tadinya enggak mau sok2an bikin resolusi karena hasilnya ternyata sama aja, jadi luluh. Dg berat hati, akhirnya saya membulatkan tekad buat mulai ngatur pola makan plus olah raga berat buat ngurusin badan. Serius ini!!! :p

Tahun ini ada yang berbeda dari tahun baru sebelumnya di Jakarta. Karena Pak Jokowi yang belum  lama ini terpilih jadi Gubernur, tiba2 bikin gebrakan baru buat memeriahkan kota. Doi bikin aturan Car Free Night di sepanjang jl.Sudirman-Thamrin, karena mau diadakan Jakarta Night Festival di situ.

Selama ini emang jalanan itu selalu dipadati ribuan orang selama pergantian tahun. Cuma ya emang gitu2 doang, gak terkonsep. Sekadar ongkrong di bunderan HI, niup terompet, trus nyalain kembang api deh.

Tapi kemarin konsep baru yg dibuat Pak Jokowi itu benar2 diterapkan. Di sepanjang jalan itu, disediakan 16 panggung hiburan yang menampilkan beberapa band & penyanyi buat menghibur rakyat. Itu sebabnya di ke-4 ruaas jalan, benar2 tertutup untuk kendaraan bermotor. Walau begitu, ternyata hal itu gak menyurutkan niat warga buat datang berduyun2 ke sana. Ada yg datang bersama keluarga, ada yg bersama pasangan, ada juga yg rombongan bareng teman2nya. Pokoknya tuh jalan penuuuuhhhh banget teramat sangat.

Walau gak melihat langsung, tapi dari laporan yang disampaikan langsung oleh para reporter di semua stasiun tv udah membuat saya mengerti gimana kondisi di lokasi. Dan hal ini kontan ngebuat saya ngebatin, "Kali ini Pak Jokowi menang. Dia membuat rakyat senang. Semoga hal ini bisa menjadi agenda tahunan deh, supaya bisa nyaingin Jember. Masa kota kecil begitu punya acara festival jalanan tahunan, sementara kota besar spt Jakarta ini gak punya." Ya gak sih??

12.12.12


Dua belas. Dua belas. Dua belas.
Sehari tanpa kopi panas.
Membuat wajah terlihat memelas.
Juga tubuh yang mendadak lemas.


Depok, 12.12.12

aBouT MaRriAGe

Hmm, great! Long weekend, dan saya malah kehabisan duit di tengah bulan. Alhasil, it's gonna be a damn bored weekend. Gak kemana2. Di rumah aja. *sigh*

Sampe awal bulan kemarin emang lagi banyak banget orang yang nikahan. Katanya sih bulan bagus. Makanya gak heran kalo tiap wiken saya dapet -setidaknya- 2 sampe 3 undangan nikahan yang harus dihadiri. Well, walo sebenarnya gak terlalu suka datang ke acara nikahan begitu, tapi ya akhirnya terpaksa datang juga. Inget ya...ter-pak-sa. Catet!

Alasannya bukan karena gak enak sama yang ngundang. Atau malah karena pengin makan2 gretongan ya, bukan itu banget. Cuma karena yang nikah itu, kebetulan emang teman2 dekat. Jadi yaaaa, kok ngerasa gak etis aja kalo gak datang. Ntar dianggap somse lagi.

Makanya itu juga yang jadi salah 1 alasan duit saya mendadak abis di tengah bulan gini. Banyak kondangan = banyak nyiapin angpau + ongkos menuju TKP. Hadeeehhh... :(

Lagian juga si Pacar punya alasan tersendiri buat datang ke acara nikahan itu. Dia bilang, "Ini kesempatan buat sekalian nyari konsep buat pernikahan kita nanti." Gitu katanya. Jelas aja jidat saya langsung ngelipet. Saya ngeliatin dia sampe nyureng. Bukan apa2, cuma agak bertanya2 aja sendiri. Kapan dia ngelamar saya ya, sampe udah berani mikirin konsep buat nikah gitu?? >_<

Ngg, bukannya gak senang sih. Tapi seriusan bingung you know. Abisan dia santai aja sih, bikin rencana ini-itu buat nikahan nanti. Trus nyuruh saya mulai memikirkan sekaligus mencatat apa2 aja yang saya mau untuk acara seserahan. Juga nanya, saya mau dikasih mas kawin apa?

Helloooo,,,
Bukannya seharusnya dia ngelamar saya lewat ortu dulu ya, baru ngebahas semua hal itu tadi? Pemali bukan sih, kalo main nyelonong gitu aja?
(well, oke...saya memang agak kolot dalam hal ini. tapi itu karena saya seriusan bingung cuy...)

Pfiuh,,,
Really need some help.
Kira2 ada yg bisa ngejelasin gak ya tentang hal ini? Pemali2 tadi maksud saya.

SeLinGKuh GaK buTuH

Oke, saya akui bahwa saya memang seorang pembosan.Orang yang gampang banget ngerasa bosan & jenuh dengan apapun yang saya lakuin. Gegara ini juga makanya saya, terus terang, terpaksa mikir berkali2 buat ngejalanin suatu hubungan. Bukan apa2, soalnya yang namanya ngejaga komitmen itu kan berat banget cuy. Gak usah deh mikirin komitmen dalam rumah tangga, di dalam hubungan pacaran aja beratnya terasa.

That's why saya agak berhati2 ngejaga perasaan sekarang ini. Saya berusaha banget supaya gak pernah ngerasa suntuk, apalagi bosan beraaattt ngejalanin hubungan dengan si pacar. Walau sebenarnya nih, kalau mau jujur sejujur-jujurnya, rasa bosan itu mulai muncul di hati saya. Tapi ya itu tadi, saya lagi berusaha keras buat ngejaga supaya perasaan ini gak berkembang pesat memenuhi hati, apalagi pikiran, saya.

Sebagai perempuan, saya senang banget curhat. Gak ke semua orang sih, cuma ke orang2 tertentu aja. Dan tau gak, saya agak nyesal karena ngerasa 'salah' mencari tempat curhat sepertinya. Karena begitu mendengar keluhan saya ini, salah seorang teman malah nyaranin buat saya selingkuh aja. Yoi benar banget: se-ling-kuh!!

Alasannya sih simple. Dia bilang dengan adanya 'selingan' itu, minimal rasa bosan kita bisa sedikit berkurang. Yah untung2 kalo abis itu bisa langsung ngerasa fun lagi sama si pacar. Tapi kalopun gak, ya minimal bisa sedikit munculin adrenalin deh. Dengan begitu kan bisa sedikit lebih rileks trus jadi semangat lagi tuh memandang hidup.

Pfiuh.

Seriusan saya bingung. Bukan ngerasa sok suci apalagi sok setia yah, tapi kok ya saya agak gak sreg aja gitu dengan sarannya itu. Hmm, yg jadi pikiran saya gini. Beneran gak tuh cara itu bisa bikin hubungan saya dan pacar jadi 'enak' lagi? Kalau ternyata saya malah seriusan kepincut sama selingkuhan saya gimana, apa gak makin bikin ribet tuh ceritanya?

Hadooohhh, saya makin bingung ini jadinya. Really need some help sepertinya. Kira2 saya harus ngapain lagi ya supaya bisa ngilangin kejenuhan dalam pacaran kali ini??? :(

MaSa dEPaN

Ngebahas masa depan bareng beberapa teman ngebuat saya jadi ketawa-ketiwi sendiri. Bukan, bukan karena kelewat lucu atau apa. Tapi lebih karena pengin menertawakan diri sendiri aja. Jadi kesentil tanpa sengaja gitu, mengingat umur yang semakin bertambah...tapi hidup masih begini2 aja.

Oke, saya bukannya gak mensyukuri hidup ya. Tapi seriusan bingung aja pengin bikin rencana apa lagi buat hidup saya ini. Abisan udah kelewat sering rencana yg dibuat malah melenceng abis dari yang seharusnya. Juga gak jarang juga yg malah terlupakan begitu aja saking banyaknya. Yah, bisa dibilang...rencana tinggal rencana lahhh :p

Jadi keinget jaman sekolah dulu. Saya punya banyak banget cara buat sedikit 'menata' masa depan sendiri. Salah satu cara yg saya punya adalah menuliskan berbagai cita2 di sebuah karton, lalu menempelkannya di dinding. Mulai dari nilai-nilai pelajaran yang saya inginkan, sampai keinginan terpendam mengenai cita-cita di masa depan. Yg saya ingat, salah satu hal yg saya tulis di situ adalah tentang pernikahan. Entah kenapa di masa remaja dulu saya sudah mulai memikirkan itu. Dan gak tahu juga kenapa saya menulis angka 28 sebagai umur yg pas utk menjalankan sebuah pernikahan.

Tapi gak tahu kenapa sekarang saya mulai sedikit melupakan apa2 saja yg pernah saya tulis & tempel di dinding kamar semasa remaja. Saya merasa lebih baik menjalankan hidup ini apa adanya. Termasuk juga mengenai angka 28 tadi, saya mulai sedikit gak peduli. Saya cuma ingin hidup sedikit lebih berarti. Untuk diri sendiri, juga org2 di sekitar saya ini.

Sekian.